Tampilkan posting dengan label penyakit psikologi. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label penyakit psikologi. Tampilkan semua posting

Anda Susah Mengontrol Emosi? Ini Dia Solusi dan Pembahasan

Susah mengontrol emosi Emosi yang berlebih, secara perlahan bisa menghancurkan masa depan Anda. Yang dimaksud emosi berlebih adalah perasaan terlalu sensitif terhadap sesuatu hal atau kejadian yang menurut orang lain biasa-biasa saja. Orang dengan emosi berlebih biasanya melakukan respon negatif yang merugikan dan cenderung merusak. KLIK Solusi bagi Anda yang sulit mengontrol emosi >>>

Orang dengan emosi berlebih cenderung dijauhi teman maupun partner kerja karena emosinya yang gampang meledak-ledak. Perkara yang sebenarnya sangat sederhana, bisa menjadi masalah yang sangat serius bagi orang dengan keluhan sulit mengontrol emosi/emosi berlebih.

Seharusnya, manusia bisa dengan mudah mengontrol emosinya, jika saja dia benar-benar mau dan mengerti caranya. Namun, kebanyakan orang dengan keluhan susah mengontrol emosi tidak begitu memperhatikan bahwa keluhan susah mengontrol emosi itu sangat mengganggu dan menyulitkan orang lain. Kebanyakan keluhan susah mengontrol emosi diderita oleh orang-orang yang egois dan acuh.

susah mengontrol emosi


Dari hasil survei yang dilakukan pada 100 orang, 98 nya sangat membenci dan merasa tidak nyaman bergaul dengan orang yang sulit mengontrol emosi. Biasanya, orang-orang yang masih dekat dengan orang dengan keluhan susah mengontrol emosi adalah orang-orang yang takut dan mempunyai kepentingan tertentu. Jika kepentingan itu sudah tercapai, maka orang yang susah mengontrol emosi itu pasti ditinggalkan.

Semisal sekarang Anda adalah seorang pemimpin perusahaan atau instansi pemerintah. Maka, secara perlahan Anda akan ditinggalkan oleh anak buah. Atau, jika sekarang anak buah Anda masih ada, maka mereka pasti mempunyai kepentingan tertentu pada diri Anda. Ya, kepentingan itu hampir pasti merugikan Anda. orang-orang disekitar Anda hanya menunggu waktu untuk kemudian bisa jauh dan tidak berhubungan lagi dengan Anda.

Tidak hanya anak buah. Partner kerja pun seperti itu. Ia lama-lama akan merasa gerah dengan kelakuan Anda. Jika dia sekarang masih dekat dengan Anda, itu hanya karena alasan kepentingan. Ya, kepentingan pribadinya sendiri.



mengatasi sulit mengontrol emosi


Kita tidaklah sendiri dalam hidup. Manusia adalah mahluk sosial yang tidak bisa hidup tanpa berinteraksi dengan manusia lainnya. Jika Anda susah mengontrol emosi, maka secara sadar atau tidak sadar Anda telah membiarkan orang-orang menjauhi Anda. Mulai sekarang, jadilah orang yang bisa mengontrol emosi. Jika Anda bisa mengontrol emosi, maka orang-orang akan berhubungan dengan Anda secara ikhlas. Anda pun menjadi orang yang spesial dan disukai banyak orang.  

Untuk mengatasi keluhan sulit mengontrol emosi, akan lebih bak jika diberi penanganan yang sesuai. Susah mengontrol emosi termasuk dalam kategori keluhan psikologis, maka tanganilah dengan pengobatan yang bersifat psikologis. Anda juga bisa melakukan konsultasi dengan ahli pengobatan aromaterapi psikologi untuk mengatasi permasalahan Anda. Sekaranglah saatnya Anda berubah menjadi pribadi yang lebih baik, lebih disukai dan lebih bisa mengontrol emosi.

Anda Atau Anak Anda Sulit Bergaul? Ini Solusinya

Anak Sulit Bergaul  - Secara alamiah, manusia butuh bergaul dengan manusia lainnya. Manusia tidak bisa hidup tanpa ikut campur dari manusia lainnya. Itu karena manusia adalah mahluk sosial yang membutuhkan orang lain untuk bisa hidup berdampingan.

Dari sifat alamiah manusia itu, maka terbentuklah lingkungan sosial tempat manusia mengekspresikan dirinya dan bergaul dengan sesamanya. Dari pergaulan itulah muncul berbagai macam interaksi antara manusia, yang bisa jadi merugikan dan sangat menguntungkan.

Nah, jika manusia adalah mahluk sosial dan secara alamiah membutuhkan dan bisa bergaul, lalu kenapa pada kenyatanya banyak orang yang sulit bergaul? Kenapa ada saja orang yang menjadi bahan bullying karena sulit melakukan penyesuaian dalam bergaul?

Susah Tidur (Insomnia)

Insomnia adalah kesulitan untuk tidur atau tidak dapat tidur dengan nyenyak. Rata-rata setiap orang pernah mengalami insomnia sekali dalam hidupnya, yaitu saat sedang menghadapi suatu masalah serius. Insomnia dapat menyerang semua golongan usia.

Meskipun demikian, angka kejadian insomnia akan meningkat seiring dengan bertambahnya usia. Hal ini disebabkan oleh stress yang sering menghinggapi orang yang berusia lebih tua.

Insomnia merupakan sebuah simptom atau gejala. Artinya apabila kita mengalami insomnia, kemungkinan ada masalah emosional yang belum terselesaikan. Masalah emosional itu bisa berupa kecemasan, stress, ketakutan, depresi, marah, sakit hati, kesedihan atau masalah emosi lainnya. Namun banyak penderita insomnia yang tidak menyadari masalah emosi apa yang menyebabkan dia tidak bisa tidur. Sebab itulah banyak dari penderita insomnia lebih memilih meminum obat tidur dibanding mencari bantuan psikoterapis.
 Masalah insomnia, meskipun tampaknya sederhana, apabila tidak segera ditangani bisa menjadi masalah psikologis yang parah dan mengancam kesehatan mental serta fisik seseorang. Masalah-masalah yang sering timbul karena insomnia adalah:

  • Menyebabkan kecemasan, stress, dan depresi karena tidak mampu tidur. Ini adalah reaksi berantai yang tidak pernah usai. Masalah emosi menyebabkan insomnia dan insomnia menyebabkan masalah emosi yang lebih parah, begitu seterusnya...
  • Gangguan konsentrasi dan kesulitan dalam mengingat.
  • Terganggunya kesehatan fisik. Misalnya timbul sakit kepala, migren, kulit di bawah mata tampak kehitaman, mudah lelah, badan lemah dan mudah tertular penyakit.
  • Ketergantungan pada obat tidur, obat penenang, alkohol, bahkan narkoba.
Menggunakan obat tidur atau obat penenang untuk mengatasi insomnia adalah keputusan yang beresiko tinggi. Menggunakan sedative (obat tidur) secara jangka panjang atau dengan dosis yang tinggi untuk mengatasi insomnia dapat memperburuk masalah. Antihistamine (obat penenang) juga dapat mengarah pada kesulitan yang sama. Menggunakan antihistamine terus menerus juga dapat mengarah pada kerusakan memori.

Sedative tidak dapat menghasilkan tidur yang alami. Malahan akan dapat mengarah pada toleransi atau ketergantungan pada obat-obatan. Apabila pada tingkat dosis yang sama tidak dapat menghasilkan tidur, kita akan mengkonsumsi dosis yang lebih tinggi. Dosis yang tinggi akan mengarah pada ketergantungan dan efek samping negatif. Menghentikan konsumsi obat tidur dapat menyebabkan kembalinya insomnia yang lebih parah.

Insomnia adalah gejala dari masalah emosional, seperti stress, depresi, khawatir, trauma, phobia, dan sebagainya. Insomnia tidak akan sembuh hanya dengan meminum obat tidur. Sebelum masalah emosi yang melandasi insomnia belum diatasi, insomnia akan terus timbul.

Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi insomnia adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati insomnia. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati insomnia di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya insomnia.

Kecemasan Berlebih

Kecemasan atau Anxiety Disorder adalah kebiasaan yang ditandai oleh sebuah perilaku kecemasan yang sering timbul dan menetap pada banyak aktifitas atau kejadian yang tidak dicemaskan orang lain pada umumnya.

Anxiety disorder merupakan suatu keadaan pikiran dan perasaan yang ditandai adanya rasa cemas yang berlebihan. Contoh seorang pelajar sering cemas seputar test, yang selalu cemas akan gagal meskipun dalam latihan dia mendapat nilai yang baik, seorang yang takut jatuh miskin meskipun bisnisnya lancar dan tabungannya banyak dan sebagainya.

Seseorang akan mengalami kesulitan untuk mengontrol rasa cemasnya. Situasi kehidupan yang penuh stress, berada di lingkungan stress, bisa menyumbang kecemasan. Gangguan ini bisa dimulai kapan saja dalam kehidupan, termasuk saat masih kecil. Banyak orang melaporkan bahwa mereka mengalaminya sudah lama sejauh yang dapat mereka ingat. kecemasan terjadi lebih sering pada wanita daripada pria.

Gejala Anxiety Disorder antara lain: Kegelisahan, Mudah merasa lelah, Sulit berkonsentrasi, Mudah marah, Ketegangan pada otot, gemetar, sakit kepala, Kesulitan tidur, Keringat yang berlebihan, dan sesak nafas.

Orang yang mengalami kecemasan bisa berkembang menjadi panic disorder, depresi, atau menjadi Obsessive Compulsive Disorder (OCD). Akan menjadi masalah yang lebih parah apabila seseorang penderita kecemasan mencoba mengatasinya dengan narkoba atau alkohol untuk menghilangkan kecemasan.

Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi cemas yang berlebih adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati cemas yang berlebih. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati cemas yang berlebih di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya cemas yang berlebih.

Trauma (Pengalaman Buruk)

Trauma dan cara penyembuhannya
Setiap orang pasti pernah punya pengalaman traumatis, seperti ditinggal oleh orang yang dicintai, menderita penyakit serius, perceraian, kecelakaan, pelecehan, dipermalukan, melihat kejadian mengerikan dan sebagainya.

Pada saat itu, kita mungkin akan merasa sangat gelisah atau mengalami "guncangan perasaan" yang membuat kita tidak bisa tidur nyenyak selama beberapa hari. Tetapi biasanya guncangan perasaan itu akan berlalu, dan kehidupan menjadi lebih normal kembali.

Contoh kasus trauma yang hilang dengan sendirinya, misalnya Anda mengalami kecelakaan mobil. Mungkin Anda menjadi takut menyetir atau sangat berhati-hati saat menyetir. Namun setelah beberapa minggu berlalu, Anda sudah kebut-kebutan di jalan lagi. Inilah trauma sementara yang sering kita alami.

Namun bagi beberapa orang, "guncangan mental" itu tidak pernah berlalu. Selalu dihantui oleh perasaan mencekam dan hidup tidak pernah tenang, seolah kejadian traumatis terus menerus terjadi. Seseorang yang merasa seperti ini mungkin menderita Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) atau disebut oleh orang awam sebagai "trauma", sebuah gangguan psikologis yang menyebabkan penderitanya tidak bisa merasakan kedamaian.

Seseorang mengembangkan trauma adalah akibat respon terhadap sebuah kejadian yang mengerikan, baik yang dialami sendiri atau dialami orang lain yang disaksikan. Pengalaman tersebut menyebabkan seseorang merasakan takut yang sangat kuat, atau perasaan tidak berdaya menghadapinya. Tidak semua orang yang mendapat pengalaman traumatis akan mengembangkan trauma. Hanya sekitar 20% saja yang mengembangkan trauma.

Gejala trauma dibagi menjadi empat kategori. Seseorang yang mendapat pengalaman traumatis akan memperlihatkan beberapa gejala dan kombinasinya. Gejala-gejala yaitu:
  • Memutar kembali peristiwa traumatis seperti. Seseorang yang mengalami trauma sering merasa peristiwanya terulang kembali. Hal ini biasanya disebut flashback, atau menghidupkan kembali peristiwa. Orang ini mungkin mempunyai gambaran mental di kepalanya tentang trauma, mengalami mimpi buruk, atau bahkan mungkin mengalami halusinasi tentang trauma. Gejala ini sering menyebabkan seseorang kehilangan ”saat sekarang” dan bereaksi seolah-olah mereka mengalaminya seperti awal trauma terjadi. Contoh, beberapa tahun kemudian seorang anak akibat penganiayaan mungkin akan bersembunyi gemetaran di closet bila merasa ketakutan, meskipun ketakutan itu tidak berhubungan dengan penganiayaan.
  • Penghindaran. Seseorang yang mengalami trauma berusaha untuk menghindari segala sesuatu yang mengingatkan mereka kembali pada kejadian traumatis. Mereka mungkin akan menghindari orang-orang, tempat, benda-benda yang mengingatkan, termasuk juga bersikap dingin untuk menghindari rasa sakit, perasaan yang berlebihan. Membekukan pikiran dan perasaan akibat trauma disebut juga ”disasociation” dan merupakan karakteristik trauma.
  • Pelampiasan. Seseorang yang menderita trauma kadang mengkonsumsi obat-obatan penenang atau alkohol atau rokok untuk menghindari ingatan-ingatan dan perasaan yang berhubungan dengan trauma. Dengan mengkonsumsi obat-obatan penenang atau alkohol atau rokok memang mereka dapat merasa tenang, tetapi hal itu sifatnya hanya sementara.
  • Pemicu. Gejala-gejala pemicu psikologis dan fisiologis sangat berbeda-beda pada orang-orang dengan trauma. Mereka mungkin sangat cemas, mudah gelisah, mudah tersinggung atau marah, dan mungkin mengalami sulit tidur seperti insomnia, atau mimpi buruk. Mereka akan terlihat terus menerus waspada dan mengalami kesulitan konsentrasi. Sering orang dengan trauma akan mengalami panic attack yang dibarengi dengan nafas yang pendek dan sakit di bagian dada.
  • Perasaan bersalah. Sering seseorang merasa bersalah tentang apa yang telah terjadi dan mereka salah meyakini bahwa mereka pantas untuk disalahkan atau pantas mendapatkan hukuman.
Setiap orang dapat mengembangkan trauma, tidak peduli dia laki, perempuan, anak-anak, tua dan muda. Korban trauma yang berhubungan dengan serangan fisik dan seksual menghadapi resiko yang besar berkembang menjadi trauma. Wanita dua kali lebih besar mengembangkan trauma dari pada laki-laki. Hal ini mungkin disebabkan karena fakta bahwa wanita lebih emosional dibanding pria. Peristiwa yang berpotensi menyebabkan trauma antara lain:
  • Menyaksikan sebuah peristiwa kekerasan atau mengerikan, atau berulang-ulang menghadapi situasi yang mengerikan.
  • Kekerasan dalam rumah tangga atau pasangan intim
  • Perkosaan atau pelecehan seksual
  • Serangan tiba-tiba atau pembajakan
  • Perlakuan kekerasan di tempat umum, di sekolah, atau di tempat kerja.
  • Kecelakaan mobil atau kebakaran
  • Bencana alam, seperti gempa bumi
  • Kejadian kecelakaan besar, seperti kecelakaan pesawat terbang atau serangan teroris
  • Bencana yang disebabkan oleh kesalahan manusia, seperti kecelakaan industri.
  • Veteran perang atau korban perang sipil.
  • Kematian mendadak salah satu anggota keluarga atau orang yang dicintai.
  • Orang yang ditinggal atau dihianati oleh orang dekat.
  • Dan seterusnya...


    Masalah trauma bukanlah suatu yang tidak bisa disembuhkan. Biar pun trauma apabila dibiarkan akan menjadi parah, Anda perlu yakin bahwa semua keluhan pasti ada obatnya. Semua masalah, pasti ada solusinya, begitu janji Tuhan. Mengatasi trauma ini pun ada solusinya jika Anda mau membuka diri dan mau mencoba berbagai cara untuk mengatasi trauma secara serius.

    Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi trauma adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati trauma. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

    Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati trauma di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya trauma.

Penyakit Gagap

Gagap merupakan gangguan bicara, dengan indikasi tersendatnya pengucapan kata-kata atau rangkaian kalimat. Kelainan ini dapat berupa kehilangan ide untuk mengeluarkan kata-kata, pengulangan beberapa suku kata, kesulitan mengeluarkan bunyi pada huruf-huruf tertentu, sampai dengan ketidakmampuan mengeluarkan kata-kata sama sekali.


Gagap biasanya berhubungan dengan masalah kepercayaan diri dan mudah gugup. Apabila seorang penderita gagap berhadapan dengan situasi atau seseorang yang membuatnya gugup, maka reaksi pada tubuh yang sering terjadi adalah ketegangan yang terlihat saat berbicara yang dibarengi oleh gerakan-gerakan wajah, gerakan kaki, tangan, dan sebagainya.

Jenis-jenis gagap menurut fasenya.
  • Gagap Perkembangan - Terjadi biasanya pada usia 2-4 tahun. Kondisi ini tergolong wajar, karena merupakan rangkaian proses perkembangan bicara sang anak. Hal ini bisa saja terjadi karena ketidaksinkronan emosi anak dengan pengaturan alat bicara saat berbicara. Gagap perkembangan biasanya akan sembuh dengan sendirinya seiring bertambahnya usia anak
  • Gagap Sementara - Anak berusia sekitar 5-8 tahun juga dapat mengalami gagap ini, karena faktor psikologis dari lingkungan, misal kecemasan, kepanikan, ketakutan. Jenis gagap ini akan lenyap sendiri meskipun tanpa terapi tertentu. Sebagai orang tua, kita hanya perlu bersabar dan jangan memarahi anak ketika menunjukkan gejala gagap.
  • Gagap Menetap - Problem gagap ini biasanya dari usia 8 tahun sampai dewasa, bahkan sampai usia lanjut. Bila Sementara ini tidak disembuhkan tuntas, biasanya akan berlanjut sampai dewasa/tua. Penyebab masalahnya biasanya disebabkan oleh faktor psikologis, misalnya stress, kecemasan berlebihan, takut salah bicara, merasa rendah diri, merasa suaranya kurang enak didengar, merasa tidak percaya diri, dll.

Penyebab Gagap

Gagap bisa disebabkan oleh faktor fisik maupun psikologis. Penyebab fisik yaitu kemungkinan berasal dari keturunan yang menyebabkan ketidaksempurnaan secara fisik seperti gangguan pada syaraf bicara, gangguan alat bicara, keterbatasan lidah. Penyebab psikologis yaitu ketegangan yang berasal dari reaksi seseorang terhadap lingkungannya, stress mental karena sesuatu yang dirasakan tidak dapat dilakukannya.


Menurut penelitian, gagap lebih banyak disebabkan oleh faktor psikologis dibanding fisiologis. Trauma, ketakutan, kecemasan, dan kesedihan pada masa kecil bisa menyebabkan seseorang menjadi gagap sampai dewasa. Misalnya, anak yang kedua orang tuanya sering bertengkar, sehingga membuat anak takut, cemas, sedih, dan sering menangis. Cara bicara yang gagap ketika menangis bisa menjadi "kebiasaan" sampai dewasa.

Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi gagap bicara adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati gagap bicara. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati gagap bicara di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya gagap bicara.

Kecanduan Rokok

Mengubah kebiasaan memang tidak mudah karena kebiasaan adalah proses yang terjadi di pikiran bawah sadar. Apalagi bila kebiasaan tersebut sudah berlangsung puluhan tahun dan di sekitar Anda banyak pendukungnya. Untuk berhenti merokok, tidak cukup dengan cara membulatkan tekad, melawan keinginan merokok, atau memaksa diri untuk berhenti merokok. Karena sifat dari kebiasaan dan kecanduan adalah: semakin dilawan, maka dia semakin kuat.

Pikiran bawah sadar pengaruhnya 9 kali lebih kuat dari pikiran sadar. Jadi kalaupun secara sadar Anda tahu rokok itu negatif dan Anda ingin menghindarinya, namun semakin Anda mencoba melawan keinginan Anda, yang terjadi adalah keinginan Anda menjadi semakin kuat. Semakin lama Anda menahan diri untuk tidak merokok, semakin tersiksa diri Anda.

Rokok terasa nikmat bagi Anda karena di pikiran bawah sadar Anda tertanam program yang berbunyi "rokok adalah kenikmatan". Nah, ketika dalam kondisi hipnotis, program itu bisa diubah menjadi "rokok adalah menjijikkan". Setelah Anda bangun dari kondisi hipnotis, seketika pikiran dan tubuh Anda sudah tidak suka dan tidak butuh rokok lagi. Bahkan kadang ada klien yang sampai tidak sudi melihat atau memegang rokok.


Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi kecanduan rokok adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati kecanduan rokok. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati kecanduan rokok di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya kecanduan rokok.

Fobia dan Cara Mengatasinya

Fobia adalah rasa takut yang berlebihan dan tidak wajar terhadap suatu benda, situasi, atau kejadian tertentu, yang ditandai dengan keinginan untuk selalu menghindari sesuatu yang ditakuti itu. Perbedaan fobia dengan rasa takut biasa adalah sesuatu yang ditakuti oleh penderita fobia biasanya bukanlah obyek yang menakutkan bagi sebagian besar orang normal.

Apabila penderita fobia secara tidak sengaja atau terpaksa bersinggungan dengan obyek yang ditakuti, maka akan terjadi reaksi panik, cemas, gemetar, nafas pendek dan cepat, jantung berdebar, keringat dingin, ingin muntah, kepala pusing, badan lemas, tidak mampu bergerak, atau bahkan sampai pingsan.

Pada kasus fobia yang lebih parah, gejala kecemasan yang sangat hebat selalu menyertai penderita. Penderita akan terus-menerus merasa takut walaupun disekitarnya tidak ada obyek yang ditakutinya. Perasaan cemas bisa muncul hanya dengan membayangkan atau mengingat obyek yang ditakuti.

Sebagian besar penderita fobia menyembunyikan ketakutannya, atau tidak berterus terang kepada orang lain soal rasa takutnya yang tak wajar karena takut dianggap gila atau sakit jiwa oleh orang lain. Sebenarnya fobia bukanlah gangguan mental yang serius, orang yang menderita fobia tetap bisa beraktivitas normal dengan cara menghindari sumber rasa takutnya.


Fobia terjadi karena pikiran bawah sadar kita salah memberi arti terhadap peristiwa traumatis yang menyebabkan fobia. Jadi tidak perlu malu atau merasa rendah diri apabila Anda menderita fobia. Mungkin Anda tidak tahu apa yang menyebabkan fobia Anda. Dengan hipnoterapi, Anda bisa mengetahui penyebab sekaligus menyembuhkan fobia dengan mudah dan cepat.

Dengan hipnoterapi, Anda akan dibimbing untuk menemukan penyebab fobianya, kemudian dilakukan pembelajaran ulang atas peristiwa penyebab fobia tersebut. Dengan pemahaman yang baru mengenai peristiwa traumatis tersebut, maka fobia akan sembuh seketika dan tidak kambuh dalam waktu yang sangat lama atau bahkan selamanya.


Banyak penderita fobia yang enggan pergi ke para ahli untuk mengikuti terapi karena takut harus bersinggungan dengan obyek yang ditakuti. Namun Anda perlu tahu bahwa dalam hipnoterapi Anda tidak akan diminta berhadapan dengan obyek yang Anda takuti kalau Anda masih merasa takut. Anda tidak akan "dipaksa" untuk melawan rasa takut.


Ada ratusan, bahkan mungkin ratusan jenis fobia dengan nama-nama latin yang berbeda dan sulit diingat. Namun bagi kami, mengetahui nama fobia bukanlah hal yang penting. Kami sering menyembuhkan fobia tanpa mengetahui nama fobia tersebut. Kami tidak tertarik untuk menamai masalah. Kami hanya tertarik untuk menghilangkan masalah itu secepat mungkin. Namun kalau Anda tertarik untuk mengetahui berbagai jenis dan nama fobia


Apapun jenis fobia yang diderita, fobia selalu punya pola-pola tertentu. Dengan kata lain, meskipun tampak dalam bentuk yang berbeda-beda semua fobia adalah sama, dan cara terapinya pun hampir sama. Dengan teknik terapi yang kami tekuni, kami bisa membantu menyembuhkan apapun fobia atau ketakutan Anda.



Sembuhkan Fobia Dalam Waktu Cepat

Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi fobia adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati fobia. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.

Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati fobia di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya fobia.

Minder, Kurang Percaya Diri

Rasa minder tidak bisa hilang dengan cara memaksakan diri untuk percaya diri. Karena sifat dari rasa minder adalah semakin dilawan, maka dia semakin kuat.


Minder, gugup, takut atau tidak percaya diri adalah perasaan alami manusia yang diberikan Tuhan agar manusia tidak kelewat percaya diri dan akhirnya sombong. Selain orang gila dan orang mabok, setiap orang waras pasti memiliki rasa minder, hanya saja konteks dan kadarnya berbeda-beda. Bahkan kami pun punya rasa minder apabila diharuskan tampil sebagai orang lain.


Selama kita melakukan hal yang benar dan halal, sebenarnya tidak ada alasan bagi kita untuk merasa minder. Kalaupun kita belum mampu melakukan sesuatu, sebagai manusia kita bisa belajar dulu. Masalahnya, beberapa orang ternyata meletakkan rasa minder pada tempat yang salah, sehingga kehidupan dan kesuksesannya terhambat oleh rasa minder itu.

Gejala-gejala yang termasuk "Minder"

Seorang yang minder, biasanya punya pola perilaku seperti berikut:
  • Merasa diri rendah, bodoh, tidak mampu, tidak pantas, dsb.
  • Kesulitan dalam bergaul, susah mendapatkan teman baru.
  • Merasa kurang nyaman jika ada seseorang yang mendekatinya.
  • Tidak berani memulai percakapan atau perkenalan dengan orang lain.
  • Malu mengungkapkan ide atau pendapatnya kepada orang lain.
  • Demam panggung, takut berbicara di depan umum (public speaking phobia).
  • Ketika masuk dalam lingkungan baru, dia cemas dan takut kalau orang-orang di lingkungan baru tersebut menolak atau tidak menyukainya.
  • Suka menyendiri karena merasa tidak ada yang mau berteman.
  • Tegang atau grogi ketika berhadapan dengan orang lain yang baru dikenal sehingga tingkah lakunya terlihat kaku.
  • Merasa bahwa orang lain selalu memperhatikan kelemahannya.
  • Menganggap orang lain lebih hebat daripada dirinya.
  • Membandingkan kelemahan dirinya dengan kelemahan orang lain.
  • Sensitif terhadap perkataan orang lain, meskipun hanya bercanda.
  • Fokus pada kelemahan diri. Orang minder selalu punya seribu alasan untuk menyalahkan atau meremehkan dirinya sendiri.
  • Sering menolak apabila diajak ke tempat-tempat yang banyak orang.
  • Tidak berani menerima tanggung jawab yang besar karena takut gagal.
  • Kecewa pada diri sendiri karena tidak percaya diri, dan marah kepada orang lain yang tidak memperhatikan atau menghargainya.
  • Sering murung, mudah merasa sedih, dan lelah.
  • Kurang semangat dalam menjalani aktivitas dan mudah menyerah.
  • Sering melamun, dan mungkin masih banyak lagi.


Penyebab Minder

Setiap manusia yang lahir di dunia hanya membawa dua rasa takut alami, yaitu takut pada ketinggian dan suara keras. Jika Anda sekarang punya rasa takut, malu, grogi, atau minder selain kedua rasa takut tersebut, maka dipastikan rasa takut yang Anda miliki bukan karena secara genetis Anda punya sifat itu. Rasa minder yang Anda alami sekarang adalah pengaruh dari lingkungan Anda.

Dari hasil wawancara kami kepada klien yang mengalami masalah kepercayaan diri, dapat kami rangkum beberapa penyebab minder diantaranya:
  • Pengaruh lingkungan. Seorang bisa menjadi minder apabila selalu dilarang, disalahkan, tidak dipercaya, diremehkan oleh lingkungannya.
  • Sering diremehkan dan dikucilkan oleh teman sejawat.
  • Pola asuh orang tua yang sering melarang dan membatasi kegiatan anak.
  • Orang tua yang selalu memarahi kesalahan anak, tapi tidak pernah memberi penghargaan apabila anak melakukan hal yang positif.
  • Kurang kasih sayang, penghargaan, atau pujian dari keluarga.
  • Tertular sifat orang tua atau keluarga yang minder.
  • Trauma kegagalan di masa lalu.
  • Trauma dipermalukan atau dihina di depan umum.
  • Merasa diri tidak berharga lagi karena pernah dilecehkan secara seksual.
  • Merasa bentuk fisik tidak sempurna. Padahal, berapa banyak tokoh besar yang tetap percaya diri meskipun secara fisik kurang menarik?
  • Merasa berpendidikan rendah. Padahal tidak dibutuhkan pendidikan tinggi untuk menjadi berhasil. Banyak pengusaha yang kaya raya meskipun tidak pernah kuliah dan sekolahnya awut-awutan.

Masalah minder bukan hanya dialami orang biasa yang dalam kesehariannya jelas-jelas tampak minder. Beberapa klien kami adalah dosen dan dokter yang merasa tidak percaya diri ketika menghadapi mahasiswa dan pasien. Mereka berusaha menyembunyikan dan melawan rasa minder tersebut, tapi malah semakin membuat segala aktivitasnya menjadi tidak nyaman.

Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi minder dan tidak percaya diri adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati minder dan tidak percaya. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.


Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati minder dan tidak percaya di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya minder dan tidak percaya diri.

Depresi dan Cara Penyembuhannya

Depresi dan cara penyembuhannya


Mungkin di antara Anda ada yang pernah mengalami depresi tanpa tahu sebab musababnya sampai membuat Anda semakin depresi karena tidak ketemu jawabannya. Akhirnya Anda jadi uring-uringan sendiri, semua jadi serba salah karena menurut Anda, tak seorang pun yang bakal memahami masalah Anda; bagaimana bisa mengharapkan bantuan orang lain jika sudah demikian keadaannya ?


Sebenarnya penyebab depresi bisa dilihat dari faktor biologis (seperti misalnya karena sakit, pengaruh hormonal, depresi pasca-melahirkan, penurunan berat yang drastis) dan faktor psikososial (misalnya konflik individual atau interpersonal, masalah eksistensi, masalah kepribadian, masalah keluarga). Ada juga pendapat yang menyatakan bahwa masalah keturunan punya pengaruh terhadap kecenderungan munculnya depresi.


Individu yang terkena depresi pada umumnya menunjukkan gejala psikologis dan fisik tertentu. Sebelum kita menjelajah lebih lanjut untuk mengenali gejala depresi, ada baiknya jika kita mengenal apakah artinya gejala. Gejala adalah sekumpulan peristiwa, perilaku atau perasaan yang sering (namun tidak selalu) muncul pada waktu yang bersamaan. Gejala depresi adalah kumpulan dari perilaku dan perasaan yang secara spesifik dapat dikelompokkan sebagai depresi.

Namun yang perlu diingat, setiap orang mempunyai perbedaan yang mendasar, yang memungkinkan suatu peristiwa atau perilaku dihadapi secara berbeda dan memunculkan reaksi yang berbeda antara satu orang dengan yang lain. Mengenali gejala depresi mungkin bisa membantu memahami depresi yang Anda alami.


Gejala depresi bisa timbul dalam bentuk fisik maupun psikologis. Secara garis besar ada beberapa gejala fisik biasanya menyertai depresi. Gejala itu seperti :
  • Gangguan pola tidur (sulit tidur, terlalu banyak atau terlalu sedikit)
  • Menurunnya tingkat aktivitas. Pada umumnya, orang yang mengalami depresi menunjukkan perilaku yang pasif, menyukai kegiatan yang tidak melibatkan orang lain seperti nonton TV, makan, tidur
  • Menurunnya efisiensi kerja. Penyebabnya jelas, orang yang terkena depresi akan sulit memfokuskan perhatian atau pikiran pada suatu hal, atau pekerjaan. Sehingga, mereka juga akan sulit memfokuskan energi pada hal-hal prioritas. Kebanyakan yang dilakukan justru hal-hal yang tidak efisien dan tidak berguna, seperti misalnya ngemil, melamun, merokok terus menerus, sering menelpon yang tak perlu. Yang jelas, orang yang terkena depresi akan terlihat dari metode kerjanya yang menjadi kurang terstruktur, sistematika kerjanya jadi kacau atau kerjanya jadi lamban.
  • Menurunnya produktivitas kerja. Orang yang terkena depresi akan kehilangan sebagian atau seluruh motivasi kerjanya. Sebabnya, ia tidak lagi bisa menikmati dan merasakan kepuasan atas apa yang dilakukannya. Ia sudah kehilangan minat dan motivasi untuk melakukan kegiatannya seperti semula. Oleh karena itu, keharusan untuk tetap beraktivitas membuatnya semakin kehilangan energi karena energi yang ada sudah banyak terpakai untuk mempertahankan diri agar tetap dapat berfungsi seperti biasanya. Mereka mudah sekali lelah, capai padahal belum melakukan aktivitas yang berarti !
  • Mudah merasa letih dan sakit. Jelas saja, depresi itu sendiri adalah perasaan negatif. Jika seseorang menyimpan perasaan negatif maka jelas akan membuat letih karena membebani pikiran dan perasaan ! ; dan ia harus memikulnya di mana saja dan kapan saja, suka tidak suka!


Sedangkan gejala psikologis yang biasanya terasa oleh orang yang mengalami depresi antara lain:
  • Kehilangan rasa percaya diri. Penyebabnya, orang yang mengalami depresi cenderung memandang segala sesuatu dari sisi negatif, termasuk menilai diri sendiri. Pasti mereka senang sekali membandingkan antara dirinya dengan orang lain. Orang lain dinilai lebih sukses, pandai, beruntung, kaya, lebih berpendidikan, lebih berpengalaman, lebih diperhatikan oleh atasan, dan pikiran negatif lainnya.
  • Sensitif. Orang yang mengalami depresi senang sekali mengaitkan segala sesuatu dengan dirinya. Perasaannya sensitif sekali, sehingga sering peristiwa yang netral jadi dipandang dari sudut pandang yang berbeda oleh mereka, bahkan disalahartikan. Akibatnya, mereka mudah tersinggung, mudah marah, perasa, curiga akan maksud orang lain (yang sebenarnya tidak ada apa-apa), mudah sedih, murung, dan lebih suka menyendiri.
  • Merasa diri tidak berguna. Perasaan tidak berguna ini muncul karena mereka merasa menjadi orang yang gagal terutama di bidang atau lingkungan yang seharusnya mereka kuasai. Misalnya, seorang manajer mengalami depresi karena ia dimutasikan ke bagian lain. Dalam persepsinya, pemutasian itu disebabkan ketidakmampuannya dalam bekerja dan pimpinan menilai dirinya tidak cukup memberikan kontribusi sesuai dengan yang diharapkan.
  • Perasaan bersalah. Perasaan bersalah terkadang timbul dalam pemikiran orang yang mengalami depresi. Mereka memandang suatu kejadian yang menimpa dirinya sebagai suatu hukuman atau akibat dari kegagalan mereka melaksanakan tanggung jawab yang seharusnya dikerjakan. Banyak pula yang merasa dirinya menjadi beban bagi orang lain dan menyalahkan diri mereka atas situasi tersebut.
  • Lebih suka menyendiri. Mereka merasa tidak mampu untuk bersikap terbuka dan secara aktif menjalin hubungan dengan lingkungan sekalipun ada kesempatan.


Permasalahan sesungguhnya yang dialami orang yang depresi adalah tidak mau atau malu mencari bantuan untuk menyembuhkan depresi. Mereka memilih untuk menyimpan sendiri beban pikiran dan perasaannya. Terutama apabila depresi terjadi pada orang yang terkenal dan dihormati masyarakat. Mereka takut dianggap tidak mampu mengatasi masalahnya sendiri atau tidak mau dianggap gila. Depresi bukan lah penyakit jiwa yang tidak bisa disembuhkan. Semua bisa disembuhkan dengan cara dan treatment yang tepat.


Nah, salah satu cara yang dipercaya efektif untuk mengatasi depresi adalah dengan menjalani terapi dengan aromaterapi yang doformulasikan khusus untuk mengobati depresi. Anda harus memilih aromaterapi yang khusus untuk pengobatan, karena efeknya sangat berbeda dengan aromaterapi biasa.


Anda bisa mendapatkan aromaterapi khusus untuk mengobati depresi di www.pengobatanaromaterapi.com. Anda bisa memilih berbagai macam produk aromaterapi yang sesuai dengan keluhan Anda. Pengobatan Aromaterapi merupakan solusi tepat bagi Anda yang ingin mengatasi berbagai macam keluhan psikologis, khususnya depresi.